Memahami “Sumeleh”

Pagi dini hari, seperti beberapa hari sebelumnya, bercengkerama dengan “diri sendiri” dan kali ini dengan seorang perempuan. Tiba-tiba “percakapan” mengarah pada memahami kembali makna “sumeleh”.

“Sumeleh” ternyata luar biasa. Secara bahasa adalah “seleh” dengan sisipan “um” atau “em“. “Seleh” adalah menaruh atau meletakkan. Jika kita memiliki sesuatu dan kita letakkan di suatu tempat kita pasti akan memastikan dia berada pada tempat yang tepat, sehingga, misalnya tidak jatuh, goyang atau meresikokan sang barang dari rusak, hilang atau hal-hal lain yang tidak diinginkan si empunya barang.

Pada kerja/kegiatan “seleh” (nyeleh) akan berlaku hukum tawakkal yaitu ketika kita letakkan dia dan kita telah memastikan keadaannya, maka kita akan “meletakkan” semua urusan pada alam… Kita akan pasrahkan bahwa “aku telah berbuat mampuku tuk menjaga dan kini giliranmu, alam, tuk menjaganya bagiku”.

Dan apabila tiba-tiba terjadi gempa, dan dia terjatuh, tertimpa dan mengalami kerusakan, kita tidak akan menyalahkan alam, tempat kita meletakkan, sebagai “yang bersalah” karena kita sudah memasrahkan seluruh keadaan dan kejadian apa adanya itu. Selain kita menyadari bahwa ada kekuatan di luar sang tempat menaruh yang tidak mampu ia kendalikan. Kekuatan ini seperti kekuatan eksternal yang dahsyat dan kuat.

Sumeleh” adalah pasrah, ikhlas, nrimo, patrap, dan apa adanya (bloko). Nrimo itu artinya ya… tanpa tendensi, tanpa pretensi, tanpa penilaian, menerima saja. Menerima begitu saja bukan karena meminta juga bukan karena memberi. Demikian juga pasrah, tidak ada kondisional, tidak ada persyaratan, tidak ada embel-embel yang menyertai, baik menempel atau melekat. Dia pure, murni, tidak berwarna dan tidak berbau. Apa adanya, blaka, “as it is”.

Yang paling menarik adalah istilah “patrap“. Patrap bersifat internal dan merupakan kepasrahan total tanpa ampun. Patrap, seperti hampir-hampir tanpa upaya, dia menyerah saja, pasif saja. Sumeleh memberikan “usaha” yaitu meletakkan dan kemudian menyerah. Patrap… (seperti) tanpa “usaha” sama sekali. Patrap dengan demikian adalah kondisi-kondisi dari sumeleh atau “ahwal” (ahwal sebagai jama’ dari haal) dari sumeleh. Sedangkan sumeleh adalah stasiunnya atau “maqomat” nya.

Untuk memudahkan kita beri contoh sederhana. Dalam hidup kita memiliki perasaan-perasaan. Di antaranya misalnya perasaan “takut” dan “berani”. Rasa takut yang sangat bisa menjadikan kita pengecut dan sebaliknya rasa berani yang kuat menjadikan kita nekat. Kemudian orang-orang mengajarkan keseimbangan “takut” dan “berani” sedemikian rupa.

Ide mengenai harmoni, keseimbangan (balance), keselarasan, proporsional didasarkan pada pengertian kita akan tao… pemahaman kita akan yin dan yang. Yin-yang yang dinamis dan saling mengisi dan saling menerima-memberi. Alam semesta dibangun dari paradoks-paradoks yang saling jalin menjalin. Kontradiksi-kontradiksi mendorong dinamika yang terus menerus. Sebagian, sebagaimana Hegel, menawarkan thesis-antithesis sehingga manusia membangun sinthesis. Sebagian lagi menawarkan gagasan “sak madyo” alias yang sedang-sedang saja. Gagasan keseimbangan atau proporsional lebih diminati karena itu yang selaras dengan ide equilibrium dalam tatanan modern. Mekanika Newtonian mengenai kesetimbangan digunakan untuk menjelaskan bahwa semua hal akan mencapai kesetimbangan tertentu dan mempertahankannya sedemikian rupa.

Manajemen modern dan para pelakon modern berharap dengan keseimbangan ini dia bisa memenej dan mengendalikan perasaan-perasaan dan kemudian mengendalikan alam. Ada semacam kekuasaan yang mengintai sebagai manusia untuk mengendalikan, mengontrol, mengelola, menguasai…

Pada pengertian “sumeleh” keseimbangan itu telah dileburkan pada penerimaan keadaan-keadaan apa adanya (wu wei). Wu wei adalah prinsip inti dari tao. Dia berada di titik tengah dari citra tao. Dalam keseimbangan tidak terjadi penguasaan, pengontrolan, pengendalian, dia ada di dalamnya sebagai esensi dan titik utama. Citra tao yang tak terlihat bahwa dinamika itu akan mengerucut menuju satu titik “pancer“.

Maka pengertian “sumeleh” mengatasi makna-makna modern akan keseimbangan (balance), keselarasan (harmony) dan equilibrium. Dia melampaui itu semua. Sebagaimana kata Siddharta “isi adalah kosong, kosong adalah isi“… Kita memahami dan menerima apa adanya rasa takut kita. “Aku memang takut, inilah takutku, aku terima ia apa adanya saja”. Jadi alih-alih menolak rasa takut agar dia seimbang dengan berani, dia diterima apa adanya saja. “Ya Allah meskipun aku takut, aku terima, aku pasrah, ikhlas karena itu dari Mu…”

Demikian pula rasa berani, kita terima apa adanya, sebagaimana adanya ia… “Ya Allah meskipun aku berani, aku terima ia sebagai karunia Mu, aku pasrah dan kuserahkan urusan Mu dalam lingkungan amar Mu”…

Akhirnya kumengerti sebagian dari makna “sumeleh” ini… sedemikian indahnya.

Mengapa Hizb Nasr?

Seorang kawan bertanya mengenai khasiat Hizb Nasr. Saya bisa menjawab sekaligus tidak. Bisa artinya… ada sekian banyak testimoni mengenai kedahsyatan hizb ini. Semenjak diijazahkan “Bapak” sudah wanti2 untuk menggunakan sewajarnya saja dan untuk tujuan kebaikan. Setidaknya kawan2 bisa browse di internet atau blog2 yang membahas khasiatnya. Tapi yang ingin saya tulis ini sedikit berbeda, berdasarkan pengalaman saja.

Saya hanya tulis yang relevan aja dan yang lebih menyejukkan (kalau soal pengiriman bala tentara langit, saya ngak tulis, apalagi soal sampe musuh patah2 semua tulang, mati tanpa kejelasan, dst.. gitu)

Begini:
1. Insya Allah rasa takut akan dicabut, sehingga para mujahid tidak gentar dan tetap maju.
2. Insya Allah akan dikurangkan rasa sakit dan perihnya sakaratul maut, sebagai bagian kesyahidan
3. Insya Allah semua keluarga yang ditinggalkan mengikhlkaskan sang syahid
4. Insya Allah dikurangkan jumlah korban itu (ambil misal tanpa doa itu korban 1000 sudah dikurangkan menjadi 700 (alhamdulillah ada 30% yang selamat). Entah kualitas bom berkurang dari seharusnya, entah peluru dibelok2kan… itu soal cara…
5. Insya Allah dimudahkan usaha balasan baik diplomasi, maupun jalan lain… termasuk dimudahkannya para hacker muslim menghack… (misalnya)

Betapa maha besar Allah yang telah mengkaruniakan “kekuasaan” sebagai bagian dari asma-Nya sehingga manusia kuasa untuk mencelakakan. Betapa mulia-Nya Allah yang menjadikan segala cobaan itu kunci bagi terbukanya iman.

Kita tidak pernah tahu kedahysatan doa ini. Kita tidak pernah tahu kualitas iman. Bahkan mungkin juga mereka yang membaca hizib ini saat ini sedang terbang ke langit melempari batu. Anda mungkin menyebutnya burung Ababil, padahal mereka adalah para syahid… (btw aku sering jumatan ditemani burung2).

Demikian. Ini sebagai tambahan saja, bahwa di antara turots islami ada berbagai-bagai, dan ini hanya sekedar menyambut “persiapkan segalanya dari kuda-kuda yang ditambatkan…” Selain itu adalah kesederhanaan kita semua menerima ini semua apa adanya.

Membaca Hizb Nasr Asy-Syadzilli

Diijazahkan kepadaku dari Syaikh Abdul Hamid ibn Abdul Halim Ad-Daari (alm) pada Khaul Syaikh Yasin al-Fadani di Jakarta (10 tahun lalu). Sebagaimana sebelumnya diijazahkan kepadaku dari KH Zairi Rosyidi Salatiga. Keduanya berasal dari Syaikh Yasin al-Fadani dengan sanad bersambung sampai Quthbul Ghauts Imam Abul Hasan Asy-Syadzilli…

Kubacakan Hizib Nasr dari Waliyul Quthb Imam Abul Hasan Asy-Syadzilli
untuk membela mereka yang dizalimi musuh-musuh Allah
khushushon di Palestina

Al Fatihah ilaa quthbul ghauts waliyul quthb wa auliya’ Allah kullihim
Al Fatihah ilaa kullu muhibbiin
Al Fatihah ilaa hadhratur rasul khairul basyar wa kullu ahlil baitihil kiram…

O Allah,
By the authority of Your Omnipotent Power
And by the speedy help of Your Victory
And by your Wrath at the interdiction
Of Your inviolable protection
To whomever
seeks protection
In Your Signs
We implore You
O Allah, O Allah, O Allah

O Hearer, O Near, O Answerer,
O Expeditious, O Avenger, O Violent Rigour,
O Omnipotent Force, O Vanquisher,
O You who is not weakened by the power of Tyrants
And for whom the destruction of rebellious
kings and czars is no great matter
We ask You to make the snare of he who plots
against us to be the casue of his own
destruction
And the plot of he who plots against us to
rebound upon him
And cause him
Who dug a hole for us
To fall in it
And he sets up for us the net of deception
Make him, O Lord, driven into it
And trapped into it
And a prisoner of it

O Allah, by the Truth of Kaaaf Ha Ya Ayiiin Swaad
Save us from preoccupation with enemies
Perish them and cause them all to pay dearly
And inflict upon them speedy revenge
Today and tomorrow
O Allah, scatter their unity
O Allah, disperse their gathering
O Allah, lessen their numbers
O Allah, blunt their edge
O Allah, encircle them
O Allah, send wrath upon them
O Allah, banish them from the circle of clemency
And deprive them of the reinforcement of respite
And snare their hands and feet
And tie up their hearts
And do not let them attain their goals.

O Allah, rip them all apart to shreds
As you rend Your enemies
To give victory
To Your Prophets
And Your Emissaries
And Your Saints
O Allah, rend us victory
As You rendered victorious
Your beloved ones against your enemies

O Allah, do not give the enemy power over us
And do not give them authority over us
On account of our sins
O Allah, do not give the enemy power over us
And do not give them authority over us
On account of our sins
O Allah, do not give the enemy power over us
And do not give them authority over us
On account of our sins.

Wassholatu wassalamu ‘alar Rasul…
Walhamdulillahi Robbil ‘Aalamiiiin